Balada menunggu due date.

Saya rasa semua ibu-ibu yang sedang berada di periode hpl (hari perkiraan lahir) pasti mengerti perasaan saya. Perasaan cemas, tidak sabar, takut, semua campur aduk jadi satu. Apalagi yang sudah ambil cuti kantor dan termenung di rumah menunggu suami pulang.

Baju-baju bayi sudah dicuci dan terlipat rapih, tas emergency untuk bersalin sudah seakan-akan berteriak “take me, take me to the hospital”, orang tua dan mertua sudah tak berhenti-berhenti bertanya “sudah mules2 atau kontraksi belum?”. Tapi bayi saya berkata lain, dia masih betah di dalam perut saya.

Saya jadi merasa bersalah karna diam-diam stres dan tidak sabar juga menunggu anak saya lahir. Hey, you are supposed to enjoy this moment!. Mungkin ini saat-saat terakhir saya bisa nyantai nonton tayangan tv kabel tanpa gangguan seharian, main games dan browsing-browsing sepuasnya, tidur siang suka-suka. Let the baby decides the big day, hei you mommy soon to be.

Perut ini sudah sering kontraksi palsu, mules-mules, sampai nyeri yang buat susah tidur (tapi dengan frekuensi yang belum bisa dikatakan teratur). Saya juga sudah rutin melakukan aktivitas jongkok-berdiri seperti yang diajarkan di senam hamil. Meditasi hypnobirth juga saya lakukan di siang hari saat si mbak sudah pulang.

Obat pemancing kontraksi…oh doesn’t work like my doctor expects. Gak ada pengaruhnya!. Hari pertama memberikan sensasi kontraksi ringan-lumayan berat namun dengan frekuensi yang belum teratur. Hari ke-2, hmmmm.. Gak ngaruh sama sekali. Intinya, jika bayi belum mau lahir, ya belum akan lahir. Just wait and relax, no more intervention.

Telpon dari kantor masih sesekali mengganggu kehidupan cuti saya yang damai. Saya respon kalau saya lagi mood aja (hehehehe). Bolak balik saya buka kulkas, liat apalagi yang bisa dimakan (duh gak bagus buat berat badan bayi nih..nanti kegedean).

Saya pengen banget melahirkan dengan cara normal. Setiap lihat vidio orang yang berhasil lahir dengan teknik hypnobirth selalu membuat saya iri. Saya pengen banget melahirkan bayi saya dengan cara yang indah, tenang, sakral bukan dengan rambut acak-acakan, teriak-teriak sambil cakar2 atau jambak rambut suami. Saya belai perut perlahan-lahan dan bilang “bantu mama ya sayang, supaya persalinan kamu nanti lancar”. Kadang-kadang saya bilang ke bayi saya “papanya udah gak sabar tuh pengen ketemu kamu”.

Anyway.. Saya berusaha berkreasi dan memanfaatkan waktu luang saya untuk hal yang bermanfaat seperti baca buku dan mencoba jualan kecil-kecilan. Blogging is also great time killer. Saya juga mendownload beberapa relaxation music untuk latihan nafas hypnobirth untuk persalinan nanti. Untuk buku-buku hypnobirth saya baca versi lanny kuswandi dan bidan yessie aprilia yang berjudul gentle birth. Buku-buku lain yang saya baca adalah buku parenting yang saya beli dari toko buku bekas.

Wish list.. Ada yang buat list kado untuk teman dan saudara?. Agak nggak lazim sih, meminta item khusus sebagai kado. Tapi, kalo kadonya nanti dobel2 kan sayang yaaah..jadi wish list saya berlakukan khusus untuk yang nanya mau dikadoin apa aja. Buat yang gak nanya, yah saya gak berani kasih wish listnya.. Contohnya kakak saya yg udah bawel nanya mau dikadoin apa, jadi saya request breastpump yang bagus sekalian. Hehehehe.

Belanja bulanan sudah saya lakukan. Saya nyetok beberapa makanan beku yang gampang digoreng sebentar untuk sarapan pasca kelahiran si bayi. Orang tua dan mertua sudah saya bawelin “pokoknya datengnya ntar2 aja detik2 persalinan dan gak usah rempot bawa ini itu”. Masalahnya saya takut kehadiran ortu malah buat stres dan saya gak bisa meditasi selama fase kontraksi.

Mertua sudah dateng bawa ini itu: air zam-zam dan kain buat bersalin. Padahal kain itu udah gak perlu lagi, karna rumah sakit udah nyediain baju khusus untuk bersalin. Namun, demi.kesopanan saya terima dengan ucapan terima kasih disertai senyum pepsoden.
Gorden udah dicuci, kamar udah steril untuk berbagi dengan si baby boy. Saya jadi makin gak sabar. Kapan kamu keluar naaaaak?.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s