Baby gift: after delivery

Siapa sih yang gak seneng dapet kado?. Gratisan lagi. Tapi ada baiknya sebelum kasih kado, kita benar2 mempertimbangkan kebutuhan si ibu dan bayinya. Teman kantor saya malah nanya dulu sebelum kasih kado. Saya justru seneng ditanyain supaya kado tsb benar2 bermanfaat dan gak dobel2 dapetnya. Setelah saya perhatikan, banyak kado yang saya terima jenisnya sama dan gak mungkin saya pakai semua. Mungkin bisa saya kasih buat kado lagi kali yaah..

Saya mau share kado-kado yang saya dapat dari sodara/tetangga. Bukan untuk pamer loh ya.. Tapi untuk masukkan aja bagi temen-temen yang berniat ngasih kado ke temen atau kerabat bahwa ternyata kado bayi paling pasaran dan paling banyak saya terima adalah:

1. Tas bayi
Di luar dugaan jumlahnya bersaing sama toiletris.. Saya dapet sekitar 5 buah tas bayi dengan model dan ukuran yang berbeda-beda. Terus terang saya gak pernah kepikiran ngasih kado temen saya tas bayi (karna kebanyakan udah pada beli). Tapi karna saya bukan fans tas bayi (lebih suka pake ransel), jadi kebetulan saya emang belum beli tas bayi sama sekali.

2. Toiletris set
Tau dong kalo yang ini berupa perlengkapan mandi dan perawatan kulit bayi yang dikemas dalam satu paket cantik. Saya dapet ini  4 paket. Harganya relatif murah dan bahkan bisa beli di alfamart. Positifnya kalau dapet dobel2 gak apa2.. Bisa distok.

3. Baby bather
Di luar dugaan, ada 3 orang yang kasih baby bather sama persis. Tau kan bentuknya kaya kursi rebah dari bahan jaring buat nidurin bayi pas mandi. Jadi gak perlu diangkat-angkat. Belum saya pake, saya mandiin bayi masih pake matras dialasin perlak untuk ngelap2 dan bak mandi buat bilas. Mungkin nanti nunggu kepalanya kerasan dikit.

4. Baju bayi
Baju rumah, jumpsuit carter, set pakaian sama topi dan sepatu bayi. Tapi ukuran besar semua.

5. Playmat
Ini dapet 1 dari temen kantor. Bisa dipakai untuk 6 bulan

6. Kaus kaki dan sepatu bayi
7. Bouncer, kursi main bayi yang bisa digoyang dan ada musiknya
8. Sterilizer botol bayi, alhamdulilah dapet 1
9. Breastpump, medela harmony ini nodong ke kakak..hehehehe
10. Kantung tidur bayi: bisa buat matras sekaligus selimut bayi, bentuknya kaya kantung.
11. Handuk: dapet 2 pc
12. Feeding set: dapet 2 paket
13. Popok pospak, ternyata ada loh yang kepikiran kasih kado popok pospak.

Sementara yang ada dalam wishlist saya tapi gak kesampean (hahaha..gak bersyukur) adalah sbb (things i really need):

1. Icebox/bag yang muat 4 botol buat nyimpen asip si kantor. Ini belum saya beli, nunggu pas mau masuk kantor aja.
2. Botol kaca asip (gak pasaran kayanya nih kado)
3. Nursing pillow
Ini baru saya beli setelah lahiran, karena ternyata perlu banget.
4. Clodi
Bakal surprise dan seneng banget kalo dikadoin ini.
5. Jumpsuit panjang, bukan yang pendek.
6. Dvd baby einstein atau education dvd buat bayi. So adorable.
7. Set botol susu, lucu kayaknya
Oh ya satu hal yang paling penting, kalau mau mengunjungi teman yang habis bersalin ada baiknya telpon dulu.karena pengalaman saya, awal pulang dari rs  itu melelahkan banget dan kurang tidur terus. Bener2 membantu kalo tamu yang datang bisa tlp dulu.

Jadi bagaimana, sudah tercerahkan mau kasih kado apa?.

My baby box!

Akhirnya baby box yang saya pesan sudah selesai dan sampai di rumah dengan selamat (walaupun agak telat). Saya bikin baby box ini di showroom kitchen set dekat rumah. Kenapa harus pesan? Karena saya mau baby box yang modelnya sesuai keinginan saya. Ini dia contohnya.

image

Waktu bilang mau bikin baby box, saya mendapat pertentangan dari mertua saya. Katanya sayang hanya kepakai sebentar saja. So, saya dan suami kasih tau kalau saya buat baby box demi keselamatan bayi saya. Pasalnya, kasur saya terlalu empuk, kalau saya bergerak bayi saya bisa terguling karena dia belum bisa menahan gerakan di sekelilingnya. Kedua, kita berdua termasuk agak kebo tidurnya, jadi takut menimpa bayi. Terbukti waktu baby box ini blm jadi dan saya terpaksa bobo sama si bayi di satu kasur, bapaknya berguling sesuka hati dan nyaris nimpa anak saya.

Terus si mertua bilang lagi, nanti kalau malam harus bangun untuk ambil bayi menyusui. That’s why saya bikin model yang co-sleeper atau sharing atau nempel sama kasur orangtuanya. Jadi ibu gak usah bangun untuk ambil bayinya saat mau menyusui.

Ketiga, saya buat model baby box yang fungsional, artinya, saat baby box tidak digunakan lagi, pagar disekeliling baby box bisa dicopot semuanya, alas kasur diangkat dan voila bisa jadi kabinet meja tv, atau dijadiin kursi. Saya juga menambahkan beberapa slot laci dengan variasi ukuran untuk menyimpan barang-barang si baby. Slot laci besar untuk stok pampers, bedong, handuk, selimut, dll. Slot kecil untuk baju siang hari. Di dekat kepala tempat tidur (tidak tampak di foto), juga ada slot laci untuk taro cadangan pampers, kapas cebok, bedak, minyak telon, dll. Untuk memudahkan saya ganti pampers di malam hari karena posisi dekat kepala tempat tidur saya sehingga mudah terjangkau. Laci bawahnya saya peruntukkan untuk baju malam hari (lengan panjang dan celana panjang).

Untuk membuat model baby box ini, saya cari inspirasi lewat pinterest. Kemudian saya modifikasi sesuai kebutuhan saya. Yang perlu dipastikan adalah tinggi baby box sama dengan kasur orang tua, kalau bisa tidak ada gap sedikitpun (punya saya ada gap sedikit, jd saya sumpel pake guling bayi). Keuntungan pake baby box model kaya gini, adalah bayi merasa tenang bisa tidur dekat orang tuanya.

Kalau ada yang mau ukuran dan design baby box ini (versi autocadnya), pls email me ya.. (asteria.raissya@gmail.com). I will be glad to share.

Review bersalin @rsb asih, pangpol.

Dear all, saya mau sharing pengalaman saya bersalin dan rawat inap di asih. Pada dasarnya kita yang berencana melahirkan normal tidak bisa book kamar lebih awal karena due date yang belum pasti tidak seperti pasien yang berencana sesar yang bisa memastikan tanggal persalinannya.

Suami saya disuruh urus book kamar inap setelah saya melakukan cek ctg dan sudah dipastikan bahwa kontraksi saya cukup teratur, sudah ada lendir darah, dan bukaan 1. Tapi ini mungkin berbeda untuk dokter lain, mungkin masih ada dokter yang menyuruh nunggu di rumah dulu. Anyway.. Saya book kamar vip medium. Jenis-jenis kamar di rumah sakit ini bisa dilihat di website asih ya..

Frequently asked question mungkin mecakup hal-hal sbb:

1. Apa kamar di rs ini cukup nyaman?
Nyaman atau tidak sebenarnya sangat subjektif ya. Menurut saya luas kamar agak terlalu sempit untuk ukuran kelas vip. Fasilitas yang disediakan cuma kasur pasien, sofa, matras lipat, tv, lemari, kulkas, dan kamar mandi dalam. Sofa yang disediakan adalah sofa 2 seat, jadi agak nggak nyaman kalau dipakai tidur semalaman. Ruangan cukup bersih, tapi interior kaya laci, meja, lemari sudah ketinggalan jaman dan seharusnya diperbarui. Setiap hari ada petugas yang bersihin kamar, ganti seprai dan bersihin kamar mandi.Kamar mandi cukup bersih. Kita juga diberi toiletries seadanya, sabun ukuran hotel, pasta gigi, dan sikat gigi. Karena halaman depannya taman, kalau sore hari kamar cenderung banyak nyamuk.

2. Fasilitas apa saja yang kita dapat selama menjadi pasien di rs ini?
Baju pasien, baju bayi selama menginap di rs, pampers bayi, pembalut ibu, makan 3 kali sehari, dan saat pulang mendapat goody bag. Tapi yang perlu menjadi catatan adalah semua yang kita pakai pada akhirnya akan muncul di bill pembayaran kaya maternity pad, waslap, kapas bulat buat cebok bayi (buat yang room in sama bayinya), pampers bayi, bahkan sarung tangan karet yang dipakai pas cek bukaan itu bakal diitung sebagai cost juga.  oh ya, goody bag yang isinya termometer, soft cup feeder, buku bayi, dll itu juga bayar nggak gratis. Pasien juga akan mendapat dokter visit dari ahku gizi, laktasi, dan dokter anak. Oh ya, sebelum pulang juga dapet latihan senam nifas dan cara memandikan bayi.

3. Berapa persen penambahan total biaya diluar yg dicantumkan di website? Tergantung tindakan yg Diberikan, makin banyak tindakan, obat, dll maka makin banyak penambahan biayanya. Karena saya tidak diinduksi, penambahan biaya sekitar 1-2 juta. Ingat, harga yang tertera di web bukan harga paket, kalau kita diijinkan pulang oleh dokter dan pulang lbh awal maka bisa lebih murah begitu pula sebaliknya. Penambahan hari inap sama dengan penambahan biaya.

4. Apa rumah sakit ini pro imd?
Jawabannya bisa ya dan tidak tergantung dari ketegasan pasien, kondisi pasien setelah persalinan, kondisi bayi, dan dokter serta bidan atau suster yang terlibat. Saya diberikan kesempatan imd, tapi tidak lama, tidak sampai sejam dan bayi tidak sempat mencapai puting. Saya sendiri juga sudah antara sadar dan tidak sadar setelah persalinan karena keletihan dan kehilangan banyak darah. Kalau kondisi pasien dan bayi memungkinkan, ada baiknya bilang dgn tegas kalau kita masih mau imd.

5. Siapa saja yang boleh menemani selama proses persalinan?
Hanya satu orang. Biasanya suami.

6. Apa boleh room in?
Boleh. Tapi tetap kena biaya ruang bayi. Bayi baru boleh room in setelah 6 jam atau hari ke-2 biasanya. Waktu mandi dimandikan atau akan diobservasi sama dokter anak, bayi akan diambil ke ruang bayi dan diantar kembali untuk room in setelahnya.

7. Apa rumah sakit ini pro asi?
Mudah-mudahan sih begitu, hehehehe tapi ketika anak ada di kamar bayi dan menangis, biasanya ibu diminta ke kamar bayi untuk menyusui. Jadi mudah-mudahan pro asi. Pasien jg tidak mendapat oleh-oleh sufor. Selain itu pasien jg mendapat visit dari konselor laktasi, dan mendapat bimbingan massage payudara, posisi menyusui yg baik, dll. Oh ya,saya suka bgt sama kons. Laktasi dr. Ameta yang open bgt sama pasiennya, dia minta kita catat no telpnya dan kita boleh telepon atau sms dia kapan aja jika ada pertanyaan yang berkaitan dengan menyusui.

8. Susternya jutek2 nggak?
Jawaban standar, ada yg baik dan ramah ada juga yang agak jutek.

9. Makanannya enak gak?
Kebanyakan rasanya standar rumah sakit (kurang garam), tapi makan siangnya lumayan enak. Pilihan lauknya beragam sampai bingung mau makan yang mana.

10. Asuransi?
Kemarin saya gesek pakai kartu sinar mas dari kantor saya, sisanya saya gesek credit card dan reimburse kantor suami. Yeaaay!

11. Sama dokter siapa saat bersalin?
Dokter hasrul biran. Tidak seperti cerita seram orang-orang dimana dokter baru datang di detik detik terakhir, dokter saya sangat siaga dan standby dari siang (padahal saya melahirkan jam 9 malem). Dan dia rutin mengecek keadaan saya dan juga memberi support. Benar-benar puas sama dokter yang satu ini.

12. After servicenya??
Tidak ada kunjungan rs setelah pasien pulang ke rumah. Beberapa perawat menawarkan jasa mandiin bayi sampai puput pusar (100rbu per kedatangan). Tapi percayalah mandiin bayi dan merawat tali pusar tidak seseram yang dibayangkan.

Oke, kira-kira itu review singkat saya ttg rsb asih. Please don’t hestitate to contact me asteria.raissya@gmail.com if you have further question ttg pengalaman bersalin di rsb ini. Glad to share mommy, good luck for the d-day!

Melahirkan itu memang luar biasa..

Dear all,
Tanpa bermaksud menakut-nakuti, saya berusaha menceritakan the truth of labor pain during natural birth. Karena banyak banget versi cerita sakit persalinan yang ditegar2kan.. Contohnya pas dijahit vaginanya gak sakit karna udah seneng liat anaknya. Bagi saya itu bohong banget. Yah..saya gak nuduh semua orang yang bilang gitu bohong sih, karena setiap orang mungkin merasakan hal yang berbeda. Tapi sebagai catatan, saya termasuk orang yang suka menahan rasa sakit (bukan tipe yang dikit2 sakit bilang “au”). Oke.. Here’s the story.
Kontraksi pertama
Sejak senin sore, saya sudah merasakan mulas dan kontraksi ringan. Perut mengeras dengan frekuensi yang belum teratur. Setelah azan maghrib, rasa sakit mulai semakin menguat dengan frekuensi 3-4 menit sekali. Saya mulai rajin ambil nafas dan buang nafas. Karena saya tau perjalanan masih sangat panjang, saya memutuskan menahan rasa sakit sepanjang tidur malam dengan meditasi dan relaksasi. Suami saya masuh tidur pulas, saya gak tega bangunin.
Lendir darah
Selasa pagi kontraksi masih berlangsung, kontraksi belum teratur 3-6 menit sekali. Saya berjalan keliling rumah sambil sesekali menahan nyeri kontraksi. Sudah sakit sekali rasanya. Jam 7 pagi, saya mendapati lendir darah di underwear. Langsung saya telpon dokter kandungan saya, beliau suruh saya cek ke ugd. Saya dan suami langsung jalan ke rs.
Bukaan satu
Sampai ugd, saya di ctg dan periksa dalam. Kontraksi di ctg mulai teratur, tapi baru bukaan satu. Oh no.. Masih lama kayaknya.. Dengan baiknya si dokter sudah standby dari pagi loh.
Bukaan satu longgar
Jam 12 siang saya dicek dalam lagi. Ternyata baru bukaan satu longgar. Bahkan belum bukaan dua. Saya jalan mondar mandir keliling rs supaya meningkatkan frekuensi kontraksi.
Bukaan 5-6
Nyeri kontraksi makin hebat. Saya mulai nungging-nungging menahan nyeri kontraksi. Metode tarik nafas buang nafas kok makin gak efektif yaah.. Saya memilih nyanyi2 sepanjang kontraksi datang. Ternyata menyanyi saat kontraksi saya rasakan lebih efektif. Si dokter tadinya sudah mau pulang dulu karena meliat saya masih anteng (padahal saya mati-matian menahan sakit). Saat cek dalam menjelang magrib, ternyata saya sudah bukaan 5-6. Si dokter gak jadi pulang.
Bukaan tujuh
Sudah mulai gak bisa ketawa. Nyeri kontraksi masih juga belum datang teratur. Si dokter bilang kalau belum teratur juga bisa diinduksi. Tapi saat dicek sudah bukaan 7. Saya bertahan mau melahirkan tanpa induksi. Saya sudah disuruh pindah ke ruang bersalin.
Bukaan sembilan dan akhirnya… Melahirkan
Setelah bukaan 7, nyeri kontraksi sudah tidak bisa ditahan lagi sakitnya. Rasanya seperti ada yang mendorong keluar dari vagina. Saat bukaan 9 saya ngeyel ngeden walaupun gak boleh, karena rasanya cuma itu satu-satunya cara mengurangi rasa sakit. Ketuban akhirnya pecah, bukaan telah lengkap. Baru si dokter masuk ruangan. Saya mencoba mengingat teknik mengejan seperti diajarkan di senam hamil. Setelah 2 kali mengejan, dokter sempat menggunting vagina, karena takut saya kehabisan tenaga. Saat kepala bayi keluar saya masih mengejan sehingga vagina robek cukup banyak dan saya mengeluarkan cukup banyak darah. Dokter berteriak “udah, jangan ngeden lagi udah keluar”.
Here the baby comes..
Saya melihatnya pertama kali keluar dan diangkat oleh dokter. Perasaan saya campur aduk. Antara bahagia dan setengah tidak sadar karena kehilangan banyak darah. Bayinya sempurna di mata saya terlihat luar biasa indah dan matanya mirip mata saya. Saya cuma bisa tersenyum lemah dan bilang “halo sayang, ini mama nak” saat bayi diletakkan di dada saya. IMD tidak berlangsung terlalu lama, mungkin karena kondisi saya yang sudah sangat letih dan nyaris tidak sadar. Alhamdulillah yang penting dapet kontak skin to skin walaupun bayi tidak sampai ke puting. Selamat datang di dunia, nak. Mama dan papa sayang kamu.
image

Balada menunggu due date.

Saya rasa semua ibu-ibu yang sedang berada di periode hpl (hari perkiraan lahir) pasti mengerti perasaan saya. Perasaan cemas, tidak sabar, takut, semua campur aduk jadi satu. Apalagi yang sudah ambil cuti kantor dan termenung di rumah menunggu suami pulang.

Baju-baju bayi sudah dicuci dan terlipat rapih, tas emergency untuk bersalin sudah seakan-akan berteriak “take me, take me to the hospital”, orang tua dan mertua sudah tak berhenti-berhenti bertanya “sudah mules2 atau kontraksi belum?”. Tapi bayi saya berkata lain, dia masih betah di dalam perut saya.

Saya jadi merasa bersalah karna diam-diam stres dan tidak sabar juga menunggu anak saya lahir. Hey, you are supposed to enjoy this moment!. Mungkin ini saat-saat terakhir saya bisa nyantai nonton tayangan tv kabel tanpa gangguan seharian, main games dan browsing-browsing sepuasnya, tidur siang suka-suka. Let the baby decides the big day, hei you mommy soon to be.

Perut ini sudah sering kontraksi palsu, mules-mules, sampai nyeri yang buat susah tidur (tapi dengan frekuensi yang belum bisa dikatakan teratur). Saya juga sudah rutin melakukan aktivitas jongkok-berdiri seperti yang diajarkan di senam hamil. Meditasi hypnobirth juga saya lakukan di siang hari saat si mbak sudah pulang.

Obat pemancing kontraksi…oh doesn’t work like my doctor expects. Gak ada pengaruhnya!. Hari pertama memberikan sensasi kontraksi ringan-lumayan berat namun dengan frekuensi yang belum teratur. Hari ke-2, hmmmm.. Gak ngaruh sama sekali. Intinya, jika bayi belum mau lahir, ya belum akan lahir. Just wait and relax, no more intervention.

Telpon dari kantor masih sesekali mengganggu kehidupan cuti saya yang damai. Saya respon kalau saya lagi mood aja (hehehehe). Bolak balik saya buka kulkas, liat apalagi yang bisa dimakan (duh gak bagus buat berat badan bayi nih..nanti kegedean).

Saya pengen banget melahirkan dengan cara normal. Setiap lihat vidio orang yang berhasil lahir dengan teknik hypnobirth selalu membuat saya iri. Saya pengen banget melahirkan bayi saya dengan cara yang indah, tenang, sakral bukan dengan rambut acak-acakan, teriak-teriak sambil cakar2 atau jambak rambut suami. Saya belai perut perlahan-lahan dan bilang “bantu mama ya sayang, supaya persalinan kamu nanti lancar”. Kadang-kadang saya bilang ke bayi saya “papanya udah gak sabar tuh pengen ketemu kamu”.

Anyway.. Saya berusaha berkreasi dan memanfaatkan waktu luang saya untuk hal yang bermanfaat seperti baca buku dan mencoba jualan kecil-kecilan. Blogging is also great time killer. Saya juga mendownload beberapa relaxation music untuk latihan nafas hypnobirth untuk persalinan nanti. Untuk buku-buku hypnobirth saya baca versi lanny kuswandi dan bidan yessie aprilia yang berjudul gentle birth. Buku-buku lain yang saya baca adalah buku parenting yang saya beli dari toko buku bekas.

Wish list.. Ada yang buat list kado untuk teman dan saudara?. Agak nggak lazim sih, meminta item khusus sebagai kado. Tapi, kalo kadonya nanti dobel2 kan sayang yaaah..jadi wish list saya berlakukan khusus untuk yang nanya mau dikadoin apa aja. Buat yang gak nanya, yah saya gak berani kasih wish listnya.. Contohnya kakak saya yg udah bawel nanya mau dikadoin apa, jadi saya request breastpump yang bagus sekalian. Hehehehe.

Belanja bulanan sudah saya lakukan. Saya nyetok beberapa makanan beku yang gampang digoreng sebentar untuk sarapan pasca kelahiran si bayi. Orang tua dan mertua sudah saya bawelin “pokoknya datengnya ntar2 aja detik2 persalinan dan gak usah rempot bawa ini itu”. Masalahnya saya takut kehadiran ortu malah buat stres dan saya gak bisa meditasi selama fase kontraksi.

Mertua sudah dateng bawa ini itu: air zam-zam dan kain buat bersalin. Padahal kain itu udah gak perlu lagi, karna rumah sakit udah nyediain baju khusus untuk bersalin. Namun, demi.kesopanan saya terima dengan ucapan terima kasih disertai senyum pepsoden.
Gorden udah dicuci, kamar udah steril untuk berbagi dengan si baby boy. Saya jadi makin gak sabar. Kapan kamu keluar naaaaak?.

Kelas asi AIMI @ Cikal

Sebenernya udah lama ikut kelas ASI ini, tapi baru sempet tulis posnya sekarang. Waktu lihat post tentang kelas asi ini, saya langsung semangat 45 mendaftarkan diri saya dan suami. Sebenernya mau ajak ibu mertua juga, tapi sayang beliau tidak bisa ikut.

Kelas ASI yang kali ini saya ikuti diselenggarakan oleh AIMI (Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia). One of the best kuliah ASI yang pernah saya ikuti kelas diadakan di sekolah CIKAL di daerah cilandak-tb simatupang. Ada beberapa pilihan kelas yang diadakan di waktu yang berbeda, yaitu: kelas pre natal, post natal, dan tantangan menyusui. Berhubung kelas post natal dan tantangan menyusui jadwalnya mepet banget sama due date, jadilah saya mendaftar untuk kelas pre natal saja.

Di kelas pre natal ini, kita diberi penjelasan yg luar biasa detail tentang manfaat ASI, kandungan asi, pentingnya IMD, teknik dan posisi menyusui, bahaya susu formula, dll. Bagi yang minat dengan materinya, boleh email saya ke asteria.raissya@gmail.com

Pembicaranya sangat kompeten dan persuasif sekali. Kita juga diberi pencerahan mengenai mitos2 ASI yang tidak benar dan merajalela. Saya langsung nyesel karna mertua saya tidak bisa ikut. Padahal ada peserta yg bawa ibunya. Kuliah ini membuat semangat untuk memberikan asi eksklusif pun semakin membara. Peserta mendapatkan goody bag dengan bonus botol asip kaca (love it). I really recommend you join this class.. Untuk kelas post natal, akan ada pembahasan mengenai manajemen asi untuk ibu bekerja dan cara memerah asi. Gak sabar rasanya pengen ikut. Have a nice weekend guys..

Cek panggul

Saat usia kandungan 37 minggu, dokter kandungan saya menyuruh saya untuk periksa panggul. Gleg!. Saya sudah sering baca mengenai cek panggul yang kabarnya sakit bgt ini. Dengan santainya dia bilang, “pertemuan berikutnya cek panggul yah”.

Terus terang, saya bukan tipe orang yang penakut-penakut banget sama yang namanya rasa sakit kaya disuntik, cabut gigi, dll. Tapi yang saya cemaskan sama sekali bukan rasa sakitnya, melainkan kecanggungan yang luar biasa saat miss v kita bakal diekspose dan dimasukkan jari sama dokter apalagi dokternya laki-laki.

Persiapan saya cuma shaving aja. Dengan agak deg-degan dan cemas pada minggu ke 38 saya menjalani cek panggul ini. Tirai ditutup, dokter dan suami ada di luar tirai. Suster dengan tanpa ekspresi berkata “buka celananya semuanya, yah”. Tanpa belas kasihan. Saya nurut. Saya duduk di kursi yang ada senderan kaki buat ngangkang itu loh… Dan si dokter masuk. Can’t u believe sempet2nya dia komen soal keputihan. Akhirnya..masuklah si jari itu ke miss v saya. Rasanya memang tidak nyaman, tapi rasanya tidak sesakit yang saya bayangkan. “gak sakit kan?” kata si dokter.

Berdasarkan cek panggul, diketahui bahwa ukuran panggul saya agak luas dan mudah2an dgn berat sekitar 3 kiloan, anak bayi ini bisa lahir. Fuuuuh.. Lega dengernya. Cek panggul ini sebenernya cukup penting loh, untuk memastikan bahwa anak kita bisa melewati lubang panggul dengan selamat. Selain itu, setelah cek panggul si dokter bisa tahu kalau jalan lahir saya sudah matang namun belum ada bukaan. Untuk ibu2 yang mau lahir normal, siap2 aja..karena selama kontraksi nanti, cek kaya gini akan dilakukan beberapa kali untuk mengecek lebar bukaan. Bagi saya.. Pengalaman barusan itu what a day banget deh..

Kelaparan Luar Biasa di Trimester Akhir

Belakangan saya merasa makan dengan sangat beringasan dan tidak terkontrol. Rasanya perut selalu saja lapar. Saya memang tidak bisa makan sekali banyak (hanya sedikit porsi nasi saja sudah kenyang luar biasa), tapi sejam kemudian dorongan untuk makan kembali datang. Nah, pola makan sedikit tapi sering itu rupanya kadang harus membuat saya kreatif menyediakan makanan penangkal lapar. Kalau hamil muda dulu biskuit atau cokelat sudah bisa mengganjal perut, sekarang rasanya makanan-makanan ringan kaya gitu tidak memberi rasa kenyang buat saya. Jadilah saya setiap hari ke kantor membawa goody bag ekstra besar berisi beberapa buah Tupperware dengan jenis makanan yang berbeda-beda. Berikut ringkasan keganasan cara makan saya setiap hari:
1. Bangun pagi (subuh): Harus makan nasi (walaupun porsinya ekstra sedikit). Saya sudah coba mengganti dengan yang lain tapi berujung dengan magh atau masih lapar
2. Di perjalanan dalam mobil: bolu,lontong,biskuit, apapun asal ngunyah
3. Sampai kantor (jam 8.00-08.30): Harus makan agak berat lagi (roti, lontong sayur, bubur ayam)
4. Jam 10.30-11.00: Sudah kelaperan lagi harus diganjal dengan bolu/roti/lemper
5. Jam 12.00-13.00: Makan nasi porsi sedikit
6. Sekitar jam 14.30: Harus nyemil walaupun Cuma keripik
7. Sebelum pulang kantor: biasanya makan buah atau sereal pakai susu
8. Perjalanan pulang: biasanya saya makan roti atau nyemil apapun (coklat) karena baru nyampe rumah jam 19.30
9. Sampai di rumah: Makan nasi dengan porsi sedikit, minum jus
Kalau dilihat, grafik makan saya memang tinggi di pagi-siang hari. Saya selalu dipelototi teman saya yang memperhatikan porsi makan siang saya yang menurut mereka terlalu sedikit untuk ibu hamil. Tapi perut saya memang kurang bersahabat sama nasi (rasanya begah dan kenyang sekali jika diisi nasi banyak-banyak. Mungkin porsi nasi yang sedikit sekali ini yang memicu saya kelaparan hampir setiap dua jam sekali. Anyway, sampai bulan ke-8 berat badan saya belum fantastis-fantastis banget sih masih 58 kg dengan tinggi badan 168 kg (sebelum hamil 53 kg tapi di trimester pertama drop sampai 46 kg) dan Alhamdulillah kaki juga tidak bengkak. Hanya saja saya harus kreatif memutar otak untuk menjawab pertanyaan “makan apa lagi yah?” udah kehabisan ide nih.
Saya juga bukan tipe bumil yang steril-steril banget atau harus sehat banget dalam hal pilih-pilih makanan. Saya suka goreng kentang goreng,nugget,sosis atau chicken wing kalo sore-sore kelaperan. Saya juga masih suka makan jajanan kaya lontong sayur, bubur ayam, dan makanan gerobakan lainnya. Agak guilty pleasure sih setiap kali makan sesuatu yang kurang sehat. How about you all mom-to-be?. Pola makan seperti apa yang efektif untuk menangkal sindrom kelaparan di trimester akhir?.

Persiapan Bersalin dan Menyambut Kedatangan Bayi di Rumah

Hari persalinan sudah semakin dekat, saya mulai sibuk mengecek kembali persiapan saya menyambut anak saya. Hal yang saya khawatirkan adalah membawa anak saya pulang dari rumah sakit dan menyadari bahwa saya belum mempersiapkan hal-hal yang ternyata penting untuk anak saya. Jadilah saya mulai browsing-browsing pinterest dan menemukan blog-blog yang sangat bermanfaat untuk menjawab kekhawatiran saya. Berikut adalah what-to-do-list dan what-to-prepare-list yang harus dipersiapkan untuk proses persalinan dan menyambut kedatangan bayi yang sudah saya rangkum dari berbagai blog:

1.  Mempersiapkan Hospital Bag/Tas ke Rumah Sakit

Tas berisi perlengkapan selama di rumah sakit ini penting dipersiapkan untuk mencegah kepanikan saat kontraksi dimulai. Usahakan list yang sudah dibuat agar disosialisasikan keberadaannya dengan suami/orang lain. Setelah googling sana-sini, checklist terbaik untuk hospital bag saya dapatkan di website thebump.com (ini salah satu website tentang kehamilan favorit saya). Anda bisa melihatnya di link berikut: http://pregnant.thebump.com/pregnancy/pregnancy-tools/articles/checklist-packing-a-hospital-bag.asp Kira-kira list versi saya sebagai berikut:

a. Perlengkapan Ibu

Bra menyusui (jumlah sesuai kebutuhan)

Breast pad

Daster berkancing depan (jika tidak mau memakai baju dari rumah sakit)

Handuk dan peralatan mandi secukupnya

Sendal jepit (untuk jalan-jalan di RS)

Selimut (jika dibutuhkan sebagai tambahan)

Bantal tambahan (jika dibutuhkan)

Pembalut wanita ukuran panjang

Mp3 player/handphone dan headset (jika dibutuhkan)

Majalah/buku bacaan lain

Buku pasien RS, KTP atau tanda pengenal lain

Kaus kaki (jika dibutuhkan)

Kamera/Handy cam untuk mendokumentasikan hari pertama bayi anda

Snack ringan

Obat-obatan pribadi

Minyak pijat untuk mengurangi rasa sakit/nyeri saat kontraksi

Charger

Baju untuk pulang dari RS

Pakaian dalam

Nursing apron

b. Perlengkapan Bayi

Baju bayi untuk pulang (secukupnya)

Baju bayi selama di RS (di RS tempat saya bersalin disediakan)

Popok kain/disposable (secukupnya)

Kaus kaki, sarung tangan, topi

Selimut

Toiletries (jika dibutuhkan, di RS biasanya disediakan

Tisu basah/lap

Kantung plastik (untuk popok kotor,dll)

c. Perlengkapan Ayah:

Pakaian

Perlengkapan mandi

Selimut

2. Bersih-bersih rumah, cek kebersihan AC kamar, gorden, dll

3. Mencuci baju-baju bayi yang sudah dibeli,selimut, sarung bantal dan sarung matras

4. Memikirkan spot dimana bayi akan tidur, baby box, matras, dll. Soal baby boks, saya rencana membuat baby boks yang menyatu  dengan tempat tidur saya. Model baby box semacam ini bervariasi loh, jika anda pengguna pinterest, please follow my board (asteriaraissya), saya sering pin banyak model baby box. Contohnya sebagai berikut:

 

Gambar

5. Mempersiapkan surat cuti (buat yang bekerja jangan sampai lupa)

6. Memasang car seat di mobil (agar bisa digunakan saat pulang dari RS)

7. Mempersiapkan supply makanan beku di rumah (karena kita pasti disibukkan dengan si kecil nantinya)

8. Persiapkan bala bantuan untuk membantu kita saat-saat pertama pulang dari RS (asisten rumah tangga/saudara). Pasti  menyenangkan jika ada yang membantu kita dengan tumpukan cucian di rumah.

9. Ajak saudara yang tinggal di dekat rumah ke RS tempat kita rencana melahirkan, supaya saat kontraksi mendadak, mereka sudah tahu lokasi RS.

10. Cetak/print semua check-list yang penting. Saya suka menyimpan check-list seperti durasi kontraksi bayi (tendangan bayi per jam), checklist menyusui (untuk mengetahui frekuensi dan durasi menyusui terakhir), checklist jumlah popok kotor, ceklist waktu tidur bayi, dll. Semuanya bisa didapat di thebump.com melalui link berikut: http://pregnant.thebump.com/new-mom-new-dad/parenting-tools/articles/tool-breastfeeding-log.aspx dan http://pregnant.thebump.com/new-mom-new-dad/parenting-tools/articles/tool-input-output-tracker.aspx , juga http://pregnant.thebump.com/new-mom-new-dad/parenting-tools/articles/tool-sleep-tracker.aspx

11. Singkirkan barang-barang yang memenuhi laci/lemari tapi sudah tidak terpakai, sehingga bisa digunakan untuk menampung barang-barang untuk bayi anda. Saya mengosongkan beberapa slot drawer dan membeli beberapa organizer stuff yang bisa digantung di dinding untuk menampung bedak,lotion, cologne bayi, dll.

12. Menyibukkan diri dengan mengikuti senam hamil, kelas ASI, kelas hypnobirth, bersih-bersih rumah dan lain-lain.

13. Menyetok pampers, mempersiapkan jemuran tambahan, dll.

14. Menghadiahi diri dengan spa (Mom and jo kayaknya enak..hehehe)

15. Memastikan kelengkapan surat-surat yang akan dibutuhkan untuk mengurus akte kelahiran bayi.

16. Berdiskusi dengan dokter mengenai tindakan-tindakan yang akan diambil saat proses bersalin (jika kita tidak menginginkan tindakan medis yang tidak diperlukan)

17. Reservasi Kamar bersalin (menghindari kamar penuh saat hari persalinan)

Hmm..apa lagi yah?. Please share your thought ya.. Saya yakin pasti setiap calon ibu akan mempersiapkan kelahiran bayinya dengan sebaik mungkin. Kebutuhan setiap ibu pasti berbeda-beda, semoga tulisan ini bisa membantu para bumil lainnya ya. Thanks all, have a nice weekend!.

Review Konsultasi Kehamilan di RSB Asih dan Dokter Hasrul Biran

Hari ini saya mau berbagi pengalaman mengenai check-up rutin di RSB Asih. Awal kehamilan saya periksa ke RS. Premier Bintaro, di sana saya pernah berkonsultasi dengan 2 dokter wanita yang berbeda-beda (karena antrian dokter kandungan yang pria penuuuh banget). Karena masih merasa kurang sreg sama dokternya, saya mencari alternatif RS lain. Ternyata teman saya kasih saya rekomendasi dokter yang menurut dia bagus (hanya saja prakteknya di RS. Asih). Jadilah sejak saat itu saya jadi pasien tetap RS ini.

Kesan pertama saya terhadap RS ini adalah suasananya yang nyantai dan tidak terlalu ramai (mungkin karena rumah sakit ini hanya untuk bersalin saja jadi tidak terlalu penuh). Halaman RS juga sejuk dan asri serasa ada di rumah sendiri. Selain itu, di sekitar rumah sakit banyak tukang jajanan (apalagi malam hari). Saya juga senang waktu melihat antrian pasiennya yang tidak seramai waktu saya ke RS. Premier. Harga perkonsultasi bervariasi (tergantung jumlah resep obatnya sih). Tapi rata-rata setiap cek, minimal Rp. 400.000 sih pasti melayang.

Berdasarkan rekomendasi teman, saya pun memilih dokter Hasrul Biran sebagai dokter kandungan saya. Ternyata dokter ini sudah sangat senior ya (baca: tua), tapi dokternya sangat ramah dan menyenangkan. Sebelum mulai memeriksa saya, beliau mengajukan pertanyaan yang cukup rinci mengenai kehamilan, menstruasi, riwayat kesehatan, sampai latar belakang pekerjaan saya. Setelah itu beliau memberi penjelasan lengkap mengenai kehamilan tanpa perlu saya tanya ini itu. Pengalaman USG pertama saya dengan beliau juga menyenangkan dan selalu memberikan penjelasan yang rinci. Pokoknya ini dokter doyan ngobrol banget, karena proses konsultasi dengan dokter ini sepertinya paling lama (tapi pasiennya tidak sepanjang dokter lain). Intinya, jika kita ingin berkonsultasi dengan beliau, usahakan jadi pasien pertama yang datang (jangan lupa booking dulu).

Keunggulan dokter ini secara ringkas adalah: baik, perhatian, doyan ngobrol (gak perlu mikir mau nanya apa beliau sudah menjelaskan ini itu). Selain itu, kalau kita tanya-tanya beliau via sms, beliau malah jawab dengan menelpon langsung. Minimal beliau akan jawab via sms dalam waktu singkat. Selain itu beliau suka mengingatkan kita katanya kalau lagi gak punya duit ngomong aja (jadi beliau bisa tau harus kasih obat apa atau tindakan apa yang gak menghabiskan banyak biaya). Beliau juga suka kasih diskon untuk pasiennya (lumayan diskon Rp. 25.000). Nilai plus lain adalah: Beliau juga berhasil menyembuhkan CMV yang pada awal kehamilan terdeteksi dalam diri saya.

Kelemahannya, karena beliau sudah tua jadi agak pelupa. Itu sebabnya beliau suka mencatat semua informasi yang kita berikan. Selain itu, alat USG di ruangan beliau masih USG biasa, jadi waktu saya mau periksa USG 4D, saya ke dokter lain yang di ruangannya mengoperasikan alat USG 4D.

Anyway, berhubung saya belum punya pengalaman bersalin di RSB ini (usia kandungan saya waktu menulis tulisan ini baru sekitar 34 minggu), jadi saya belum bisa mereview banyak soal penanganan dokter ini saat bersalin dan pelayanan inap di RSB ini. Next time kalau saya sudah melahirkan, mudaha-mudahan bisa posting review lagi. Please share your comment dan experience yang berkaitan dengan RSB Asih ataupun dokter-dokter di RSB ini ya…I will be glad to respond!.